Hidup dengan Lenovo ThinkPad X1 Nano

X1 Nano adalah laptop bisnis solid yang sangat ringan, dengan sejumlah fitur kelas atas untuk pejuang jalanan.
Desain dasar standar untuk ThinkPad, dengan lapisan hitam matte biasa dengan aksen merah, dan keyboard dengan stik penunjuk TrackPoint di tengah. Berukuran 0,66 kali 11,5 kali 8,2 inci (HWD), ini bukan laptop 13 inci terkecil yang pernah saya lihat, tapi sangat dekat, dan sangat ringan. Ini memiliki bagian atas hibrida serat karbon, dan sasis magnesium-aluminium, dengan sedikit kelenturan. Terasa sangat kokoh untuk mesin seberat ini.

Dengan Gadget Terbaru X1 Nano, Lenovo telah pindah ke layar 13 inci dengan resolusi 2.160 kali 1.350 dalam rasio aspek 16:10. Tentu saja, saya ingat ketika rasio aspek itu standar, tetapi dalam beberapa tahun terakhir 16: 9 menggantikannya; sekarang karena bezel di sekitar layar dapat menyusut, 16:10 akan kembali. Ini memberi Anda lebih banyak ruang vertikal, dan sebagai hasilnya, lebih baik untuk hal-hal seperti halaman web dan dokumen pengolah kata. Dell tampaknya telah memulai tren ini, dan senang melihatnya terus berlanjut.

Layarnya bagus, diberi peringkat 450 nits, dan mendukung Dolby Vision untuk gambar yang lebih baik pada layanan streaming yang mendukungnya. Saya tidak yakin seberapa penting hal itu bagi pengguna bisnis, tetapi layarnya memiliki warna dan sudut pandang yang bagus.

Seperti yang diharapkan, keyboardnya di atas rata-rata, terasa cukup standar untuk ThinkPad, dengan perjalanan yang baik dan rasa yang menyenangkan.

Sesuatu yang baru dalam model ini adalah sistem speaker Dolby Atmos, dengan empat woofer, yang diharapkan untuk suara yang imersif saat melakukan hal-hal seperti streaming film. Saya mencoba hal-hal seperti peredam bising dan pengoptimalan audio default untuk panggilan voice-over-IP (VoIP). Saya tidak yakin seberapa besar perbedaan yang dibuatnya, tetapi secara keseluruhan mikrofon berfungsi dengan baik.

Kamera web 720p tampak sangat bagus — bidang pandangnya sempit, jadi cocok untuk sebagian besar panggilan video, dan kejernihan serta warnanya lebih baik daripada di laptop perusahaan lainnya. Seperti kebanyakan lini ThinkPad, ia memiliki sakelar fisik “ThinkShutter” untuk privasi kamera.

Modul kamera dilengkapi dengan kamera IR dengan deteksi kehadiran manusia, memungkinkan mesin mengunci dan mematikan layar saat Anda menjauh darinya dan membuka kunci saat Anda duduk di depannya, menggunakan penguncian wajah dengan Windows Hello. Saya telah melihat ini di beberapa laptop kelas atas lainnya dan berpikir ini adalah fitur yang sangat nyaman. Ini bekerja dengan baik di Nano, masuk dengan sangat cepat. Lenovo menyebut ini “login tanpa sentuhan” dan Nano memberi Anda lebih banyak opsi untuk mengontrol ini daripada yang pernah saya lihat di komputer lain, melalui aplikasi Commercial Vantage .

Terdapat sejumlah fitur keamanan baru lainnya, termasuk sensor sidik jari baru yang menyimpan data sidik jari di dalam sensor itu sendiri, mengisolasinya dari data komputer.
Model yang saya gunakan memiliki prosesor Intel Corei7-1160G7 (Tiger Lake-U), sistem Tiger Lake-U komersial pertama yang saya uji, bersama dengan memori 16GB. Ini adalah prosesor empat inti, delapan benang dengan kecepatan dasar 1,20 GHz dan kecepatan turbo 4,40 GHz, dengan grafis Iris Xe, diproduksi pada proses Intel SuperFin 10nm.

Dalam pengujian saya, ini bekerja dengan baik pada berbagai tolok ukur umum, sedikit di atas sebagian besar sistem Comet Lake dan sebanding dengan mesin berbasis AMD Ryzen. Dalam pengujian saya yang lebih spesifik, hasilnya sangat baik, menjalankan simulasi portofolio MatLab yang kompleks dalam waktu kurang dari 48 menit, dibandingkan dengan 63 menit pada ThinkPad X1 Carbon Generasi ke-8 yang berbasis di Comet Lake . (Waktu tercepat yang pernah saya lihat adalah di bawah 37 menit pada ThinkPad X1 Extreme , tetapi itu adalah sistem yang jauh lebih besar dengan prosesor seri-H yang lebih haus daya.) Ia menyelesaikan model Excel yang sangat besar dalam 43 menit, dibandingkan dengan 54 pada X1 Carbon dan 44 pada X1 Extreme. Secara keseluruhan saya sangat terkesan dengan performanya, terutama mengingat desainnya yang sangat tipis.

Daya tahan baterainya juga cukup baik. Saya mendapat hampir 12 jam pada tes Kantor Modern PCMark 10, meskipun saya selalu mengambil angka-angka itu dengan sebutir garam.

Satu-satunya keluhan saya dalam situasi kerja-dari-rumah adalah kurangnya pelabuhan. X1 Nano memiliki dua port USB Type-C / Thunderbolt 4 di sisi kiri dan jack audio; dan hanya itu. Ini tidak biasa pada laptop yang sangat kecil hari ini, tetapi port USB-A yang lebih tradisional akan menyenangkan. Saya menggunakan berbagai macam dok, termasuk Lenovo ThinkPad Thunderbolt 3 Dock Gen 2 untuk menyambungkan keyboard nirkabel dan monitor HDMI dan monitor DisplayPort; dan ini bekerja dengan baik setelah beberapa masalah penyiapan awal. (Saya akan berbicara lebih banyak tentang itu nanti).

Mulai dari $ 1.499 (model yang saya uji dijual seharga hampir $ 1.900 di situs web hari ini), X1 Nano adalah pilihan yang mahal, tetapi begitu juga mesin yang akan saya anggap sebagai pesaing terdekatnya: HP Elite Dragonfly , eksekutif berbadan tegap lainnya notebook, meskipun yang sedikit lebih berat dan 2-in-1.

Jika Anda mencari laptop kelas atas tapi ringan yang sempurna untuk pejuang jalanan, X1 Nano sulit dikalahkan. Itu dibangun dengan baik, memiliki tampilan dan keyboard yang bagus, menunjukkan kinerja yang mengesankan, dan sangat ringan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *