Tetap Bersih untuk Kesehatan dan Kebugaran

Beberapa penelitian telah dilakukan untuk mengetahui di mana tepatnya fecal coliform, bakteri Staph dan jamur dan jamur lain seperti tumbuh di rumah kita. Sebuah studi International tentang rumah-rumah Indonesia menunjukkan bahwa hampir 77% spons dan serbet di dapur kita mengandung bakteri coliform. Ini biasanya adalah bakteri yang menyebabkan masalah parah. Bagian atas meja, lebih dari 50% di antaranya memiliki semacam pertumbuhan bakteri yang serius. Dan inilah bagian yang sangat menakutkan, hampir 100% bak cuci piring mengandung bakteri dan jamur berbahaya.

Lantas, apa yang kita lakukan agar diri kita tetap sehat? Sebenarnya caranya sangat mudah dan mencuci adalah salah satu cara termudah untuk melakukannya. Dalam hal pembersihan, sederhana memang lebih baik. Dan Anda memiliki semua bahan yang Anda butuhkan di dapur Anda.

Cuka putih, jus lemon, dan soda kue telah digunakan sebagai bahan pembersih untuk disinfektan terkuat dan terkuat. Di hampir setiap kategori, cuka, jus, dan soda kue juga dibersihkan, jika tidak lebih baik, daripada disinfektan yang kuat.

Inilah alasan utamanya. Produk pembersih yang menggunakan disinfektan, pemutih, atau alkohol hanya membunuh beberapa bakteri. Mereka tidak membunuh virus, parasit, atau bahkan bakteri terkuat. Satu-satunya cara untuk membunuh virus adalah dengan membersihkannya, sesuatu yang sangat bagus dalam cuka dan soda kue. Jika ada minyak atau residu yang tertinggal di meja dapur dan bak cuci, produk pembersih tidak berfungsi. Jus lemon dan cuka bekerja sangat baik untuk melarutkan lemak dan lemak.

Ketika datang ke talenan Anda, pastikan Anda sering menggantinya dan pastikan itu kayu. Talenan kayu akan menyerap bakteri ke dalam interiornya, tempat bakteri akan mati. Jika tidak, mencuci talenan dengan cuka membantu menghilangkan residu dan bakteri permukaan. Jangan pernah menggunakan bahan kimia keras pada talenan Anda karena bisa masuk ke makanan Anda.

Ini catatan kecil terakhir. Menggunakan sabun tangan atau deterjen antibakteri mungkin berbahaya bagi kesehatan Anda. Dan mereka tidak bekerja. Untuk satu hal, penelitian yang menunjukkan keefektifan sabun anti-bakteri biasanya mengujinya dengan meminta orang menggosok selama 60 hingga 90 detik atau lebih lama. Itu jauh lebih dari apa yang kebanyakan orang gosok di rumah mereka. Studi lain menunjukkan bahwa orang yang mencuci tangan selama 30 detik setiap kali, enam kali sehari dengan sabun antibakteri memiliki jumlah bakteri yang tidak lebih rendah daripada orang yang menggunakan sabun biasa non-antibakteri dan air hangat.

Inilah yang dikatakan FDA: badan tersebut tidak memiliki bukti bahwa triclosan, agen antibakteri yang umum, dalam sabun antibakteri dan sabun mandi memberikan manfaat apa pun dibandingkan mencuci dengan sabun dan air biasa. Faktanya, FDA sedang mempertimbangkan larangan bahan kimia ini karena dapat mempengaruhi regulasi hormon tubuh.

Kakek nenek kami benar. Cuci dengan sabun dan air sederhana, gunakan bahan pembersih sederhana seperti cuka, jus lemon dan soda kue dan beri sedikit minyak siku ke dalam cucian Anda. Superbug baru mulai muncul setelah kami mulai menggunakan bahan kimia keras.

Jika Anda membutuhkan jasa penyemprot disinfektan profesional Anda dapat menghubungi jasa penyemprotan disinfektan bandung.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *